my life as ulez

Awas Jambret di Angkutan kota!!! (Jangan gunakan Hape di angkot)

Geblek..ancurr…lemah guwe gak bisa ngapa2in..
Hari Sabtu (tanggal 18 Maret 2006) kemaren gw ama istri gw naek angkot..
Kita naek di bangku yang panjang (yang buat berenam), istri gw dipojok deket kaca, gw disebelahnya,
pas kita naek didepan (dibangku yang berempat) udah ada satu penumpang cewek duduk berhadapan dengan gw
Terus naiklah satu penumpang cowok duduk di belakang supir
kemudian naik lagi satu penumpang cewek duduk disamping gw,
Seudah itu naiklah lagi 3 orang berpakaian rapi dan pake tas gendong (tiga2nya) secara bersamaan, satu duduk dipojok disebelah cewek didepan gw, satu duduk disebelah cewek depan gw didekat pintu,
dan satu lagi duduk diantara cewek sebelah gw dan cowok yg dibelakang supir

Sepanjang perjalanan cewek depan gw ini selalu bulakbalik pake hapenya..
keluarin dari tas (karena nerima sms), baca sms, balikin lagi ke tasnya..hapenya Motorola E398
belum ada yg curiga dan punya firasat bakal terjadi apapun,
Sampai..
SI cowok yang duduk didepan istri gw tiba2 duduknya agak geser maju ke depan, tangannya disembunyikan dibalik tas ranselnya
(tas ransel ditangannya didekap dengan bagian belakang tas menghadap ke muka gw)
gw mulai curiga soalnya tempat duduk depan gw kan untuk 4 orang, ini baru diisi tiga orang kok dia pake acara maju duduknya segala..
dan..
gak lama seudah itu..orang yang duduk dekat pintu tiba2 batuk2..dan anehnya segitu deketnya dia ke pintu,
dia malah batuk2 dengan kepalanya diarahkan ke jendela dibelakang si cewek,
rupanya dia mau mengalihkan perhatian penumpang
“tek” tiba2 gw langsung sadar apa yang bakal terjadi, gw pernah baca modus kejahatan seperti ini
gw gak kepancing perhatiannya ke si cowok yg batuk tadi..gw langsung lihatin ke si cowok yang didepan istri gw,
gw bilang ama istri gw..”Awas hun” sambil tangan gw ngelingkung kedepan istri gw dan gw mastiin gak ada yang ilang dari saku celana gw
rupanya dia gak nyangka kalo gw bakal liatin dia..dia denger gw ngomong “awas hun” ke istri gw
dari matanya gw baca dia bingung karena kepergok..
agak lama gw pelotot2an ama cowok itu..
Seudah tangannya yg dibalik tas gembloknya itu (sepertinya) berhasil ngambil hape dari dalem tas cewek sebelahnya
yang jadi agak maju posisi duduknya dan kealih perhatian ama cowok batuk dibelakang punggungnya
dan (menurut perkiraan gw) dia naroh hape hasil curiannya dibagian depan tas yang notabene menghadap badan dia sehingga gak terlihat ama orang lain
dia balikin lagi tangannya ke depan
begitu gw pergokin dia seudah agak lama pelotot2an
terjadilah percakapan diam
mata gw mergokin dia
dan dia balik liatin gw seolah ngomong “kalo sampe lu teriak gw abisin lu”
awalnya gw emang mo teriak
sampai..
dia masukin tangannya kedalam tas
pikiran gw jauh..jangan2 dia ambil belati atau clurit,
gw berpikir,
gw mungkin masih bisa menghindar..tapi istri gw?
akhirnya (dengan bodohnya) gw memutuskan untuk diam..

kemudian cewek depan gw rupanya mau turun..”kiri” katanya,
turunlah cewek itu, diikuti oleh cowok yg duduk pas depan istri gw..
(menurut perkiraan gw) cowok yg didepan istri gw, sambil dia turun dia ngoper hape hasil curiannya ke cowok yg batuk,
(mobil belum jalan) kemudian cowok yg duduk diantara cewek seblah gw dengan cowok yg dibelakang supir pindah tempat duduk kesebelah orang yg batuk
kemudian cowok yg batuk itu turun ngikutin cowok yg depan istri gw..(setelah sesudahnya -masih menurut perkiraan gw- dia ngoper hape itu ke temennya yg pindah kesebelahnya)
Mobilpun jalan menyisakan satu diantara gerombolan tukang copet itu..
ternyata..
gak sampe lima meter mobil jalan cowok yg tersisa itupun bilang “kiri”..dan dia turun
uniknya ketiga2nya seolah buat nutupin mata orang didalam angkot, mereka ngeluarin duit buat ongkos beserta duit 20rban..biar gak disangka copet kalee…

Begitu mobil jalan lagi si supir rada kesel, “Kenapa sih, kalo turun deketan gak sekalian aja?”
Sontak aja gw bilang “copet itu..yg bertiga tadi.., kayaknya cewek tadi kena deh hapenya, tapi moga2 aja enggak, coba pada dicek deh ada yg ilang gak?”
langsung penumpang yg lainnya bereaksi memeriksa bawaannya..dan gak ada yg ilang..
gak nyangka juga ternyata cewek yg kecopetan tadi udah ada didepan angkot yg gw naikin karena angkot yg gw naikin ngetem dulu (rupanya dia jalan)
lagi sesenggukan dia..dan dia kelihatannya lagi cerita ama orang yg menurut gw adalah preman disitu (dari penampilannya)
begitu ngeliat sosok istri gw dia langsung nyamperin angkot yg gw naikin
“Mbak..Mbak yg tadi satu angkot bareng saya yah?Mbak lihat hape saya yg ketinggalan gak?”
gw jawab, “Mbak bukan ketinggalan hapenya..tapi dicopet ama dua orang yg ngapit mbak tadi diangkot..”
“tapi tadi saya telpon ke hape saya, gak aktiiff…” sambil sesenggukan,
“ya iyalah Mbak..SIM cardnya pasti langsung dibuang.., mendingan Mbak seakrang pulang aja..ato terusin ke tempat tujuan Mbak tadi..daripada disini malah bisa jadi sasaran empuk preman”

Begitulah ceritanya guys,
jadi kalo naik angkutan umum, mau angkot kek, bus kek..tetep waspada,
jangan ngelamun..
dan..
Jangan gunakan hape diangkutan umum..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s